AKU MALAS

AKU MALAS
Kemalasan mengamit jemari sehingga merasakan apa yang di hati perlu dicoret. Pengertian akan makna malas itu hanya menjelaskan kepada rasa yang wujud untuk aku bergerak dikala enggan lagi berdiam diri. Ya, aku malas untuk berdiam diri. Ada yang menyatakan malas itu tidak elok, namun bagiku ia bergantung kepada pengamatan definisi malas itu dari aspek peribadi bukannya fonetik semata-mata. Sehinggakan aku terfikir untuk berhenti namun masih juga mata membaca blog ini... malas untuk berhenti? Selamat datang ke dalam blog Aku Malas, kisah di sebalik kehidupan di tanah ini.(Sarawak Blogger)

Kawan-kawan

Gara-gara mee udang tayar pancit?

Sebenarnya bukan disebabkan mee udang tayar pancit tetapi disebabkan paku sepanjang 1 inci setengah. Tujuan sebenar aku kah bandar adalah untuk mengambil dokumen untuk melanjutkan pelajaran ke peringkat seterusnya.  syukur perjalanan tersebut disertai oleh beberapa orang warga pendidik yang juga merupakan ahli motosikal berkuasa besar. ( Ahli dan Exco STBC )
Cuaca seperti tidak mengizinkan aku untuk menunggang motosikal tetapi disebabkan keperluan dan keinginan maka aku teruskan sahaja niat itu. Perjalanan selama 20 minit dari rumah ke Institut Pendidikan Guru Rajang disertai hujan. Beberapa buah kenderaan telah dipotong dan aku mendapati tayar belakang seperti hilang kestabilannya. Pada mulanya aku ingat itu adalah kesan jalan raya yang basah disebabkan hujan. Stakat skidding sikit-sikit itu biasa dialami waktu hujan.
Setibanya di maktab aku mendapati tayar belakang motosikal mengalami kebocoran. Mujur aku ada membawa alatan untuk membaiki tayar. Nampaknya sedikit penampalan perlu dilakukan namun sebelum itu aku meminum kopi pekat di warung berhampiran memandangkan rasa sejuk kian mencengkam tubuh ini. Seronok juga menunggang di waktu hujan.
Perjalanan pada hari tersebut diteruskan ke bandar Sarikei untuk menikmati Mee Udang yang sering diperkatakan oleh masyarakat setempat. Mee tersebut sungguh sedap. Anda boleh dapatkan mee ini di Cafe 1 Malaysia Sarikei. Port bikers. Cuma satu je masalah, aku malas nak buka kulit udang tersebut lalu aku telan sekaligus. Sedap sungguh terasa manis dan masam nya di sana tanpa melupakan rasa makanan laut. Mee udang sarikei memang terbaik.
Setelah menikmati juadah di Sarikei kami kemudian pergi ke Bintangor untuk menikmati rojak yang sangat sedap. Aku dengar orang sekitar Sibu dan Sarikei biasanya sanggup pergi ke Bintangor gara-gara untuk menikmati rojak diwaktu petang. Perjalanan selama 10 minit dari sarikei tidak terasa apabila kita menunggang jentera beroda dua.
Setelah menikmati rojak di Bintangor kami kembali semula ke Sarikei untuk memberi ruang kepada rakan-rakan yang kepenatan kerana ada di kalangan kami telah menunggang motosikal sejak semalam dan bermalam di beberapa buah tempat sebelum tiba di sarikei.Kemudian kami kembali ke kawasan masing masing.sekian
CBR1000 & CB500 Menunggu BMW di depan IPG Rajang
Dalang penyebab tayar hilang angin.. Asal jangan naik angin.
Terjumpa Green Monster!! 
Itu dia BMW. Sampai di 1 Malaysia Cafe. Mana mee udang?!
Lihatlah jentera BMW GS R1200
Mempersembahlan.. Jamuan unggul Sarikei.

Thanks Cikgu Awang.. Owner Kawasaki, sebab belanja Mee. Tuan Ghazali the Big Boss pun belanja Rojak.hahaha!! Ustaz Jemi belanja juga..aku? Haha!! 

0 Comment:

Post a Comment

Tanya la apa sahaja, nanti aku cuba jawab sebagai pemalas. Thanks. +1 Luck pada yang comment.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku dah Tulis

Recent Posts Widget

Featured Post

FZ 150 berkepala Kawasaki Z

You ingat manusia saja dapat buat pembedahan kosmetik tukar hidung tukar mata? Itu belum cukup dahsyat sebab manusia setakat tukar hidung ...