AKU MALAS

AKU MALAS
Kemalasan mengamit jemari sehingga merasakan apa yang di hati perlu dicoret. Pengertian akan makna malas itu hanya menjelaskan kepada rasa yang wujud untuk aku bergerak dikala enggan lagi berdiam diri. Ya, aku malas untuk berdiam diri. Ada yang menyatakan malas itu tidak elok, namun bagiku ia bergantung kepada pengamatan definisi malas itu dari aspek peribadi bukannya fonetik semata-mata. Sehinggakan aku terfikir untuk berhenti namun masih juga mata membaca blog ini... malas untuk berhenti? Selamat datang ke dalam blog Aku Malas, kisah di sebalik kehidupan di tanah ini.(Sarawak Blogger)

Kawan-kawan

Tak join Samarahan Bike Week

Salam sejahtera kepada semua pembaca blog Aku Malas. Toroko ( 2015 ) pernah mengatakan bahawa, pengembaraan yang tidak akan tamat adalah pengembaraan mencari perisa perisa baru. Toriko merupakan satu watak anime yang agak terkenal pada masa kini. Tak sangka juga sebuah cerita boleh tercipta gara-gara tema berkaitan dengan makanan.

Mungkin betul apa yang Toriko katakan kerana pengembaraan di jalan raya kita mungkin akan ketemukan penghujung dunia. Tetapi pengembaraan mencari makanan tidak pernah terhenti kerana dari kecil hingga dewasa deria rasa kita sentiasa berubah menjadi matang. Mungkin dulu kita tidak pandai memakan makanan pedas tetapi kini kita boleh menikmati makanan yang tidak pernah kita rela untuk telan.

Demikianlah cerita kepada kami yang tidak pergi Samarahan Bike Week. Satu program telah diadakan di Samarahan sehingga artis yang juga dikenali sebagai ikon rock tanah air iaitu Awie datang untuk membuat persembahan yang grand. Macam tak habis sahaja ayat aku diatas hahahaha..

Mungkin kami telah terlepas satu peluang yang amat istimewa untuk berkumpul bersama dengan peminat dua roda. Kita juga dapat tahu bahawa bikers dari Indonesia, Brunai dan beberapa negara lain juga ada terlibat dengan program ini. Kita mendoakan pergi dan balik bikers kita sentiasa dalam keadaan selamat.

Kami disini hanya mampu mendengar khabaran dari jauh sahaja sambil mengunyah rojak legenda yang terdapat di bandar kecil Bintangor. Nikmat menunggang motosikal dengan perut yang kenyang tidak boleh dikata dengan puisi mahupun sajak. Disaat menunggang motosikal dengan perut yang kenyang, perut itu bergesel dengan tangki minyak sehingga terasa getaran enjin motosikal yang menggoncang makanan yang sedang dihadam. Ribut yang deras dengan kelajuan 200 kilometer sejam motosikal itu menjadikan proses penghadaman lebih drastik.

Adrenalin dirembes di dalam salur darah sehingga usus kecil berdangdut memproses makanan yang sungguh sedap. Maafkan saya jika penjelasan ini tidak begitu jelas bagi anda. Mungkin anda tidak pernah mengalami perasaan ini. Jika anda ingin mengalaminya anda boleh membeli sebiji superbike dan pergilah memburu makanan yang sedap di sekitar tempat anda sehingga anda tersenyum lebar kekenyangan kembali ke rumah menaiki motosikal itu.

Motosikal + makanan = Terapi minda.

Setakat ni kita tak pergi jauh pun menggunakan motosikal mungkin disebabkan kekangan masa.
Jauh atau dekat jika kita menunggang bersama tetap terasa seronok juga.
Memburu makanan bukanlah sesuatu yang membosankan apa lagi jika hari tersebut kita menunggang motosikal sambil berbuat demikian.
Perkara yang hanya mampu memuaskan nikmat perjalanan pada hari tersebut terhidang di hadapan mata.
Lihat perut dia hahaha. Senyuman di sebalik helmet u tak lihat. Perut jer kami bagi u all lihat.
Bersatu teguh bercerai roboh. Tapi dalam hal makan ni siapa dulu dia lah yang dapat. Siapa banyak dialah yang kenyang.
Kami berkawan dengan semua geng tanpa mengira jenis motosikal pun
Masa untuk balik untuk mengejar matahari yang kian berlindung di sebalik tirai hujung minggu.

0 Comment:

Post a Comment

Tanya la apa sahaja, nanti aku cuba jawab sebagai pemalas. Thanks. +1 Luck pada yang comment.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...

Aku dah Tulis

Recent Posts Widget

Featured Post

FZ 150 berkepala Kawasaki Z

You ingat manusia saja dapat buat pembedahan kosmetik tukar hidung tukar mata? Itu belum cukup dahsyat sebab manusia setakat tukar hidung ...